quote “SEMBAHYANG” @ work


sembahyang…
lama aku tak gunakan perkataan ini
setelah sekian lama menggantikannya
dengan solat…
tetapi di lingkungan luar persekitaran
zaman siswazah aku dulu-dulu,
perkataan ini masih popular
digunakan, apa-apa agama pun…

Aku baru menjengah 5 minggu di alam kerjaya
tempat sekarang, namun secara realitinya
aku sudah setahun lebih disitu melakukan latihan
amalan guaman…

Percampuran pelbagai latar budaya dan agama
mewarnai tempat ini…
Masing-masing punyai persepsi tersendiri
terhadap Islam…

Antara petikan kata-kata yang mencuit rasa
dan minda adalah mengenai perkataan ajaib
yang terdiri daripada 10 haruf ini:-
S.E.M.B.A.H.Y.A.N.G

“U tak makan ke hari ini?” tanya seorang staf
sambil aku berwudhu’.
“Eh, mana boleh cakap dengan die mase die ambil
air SEMBAHYANG,” tegur rakan staf seorang lagi.
Aku hanya tersenyum dan menjawab, “Takdelah,
boleh..”
Staf tadi masing-masing seorang India dan Cina.
…….

“Kak, ade duit pecah tak? Nak buat tambang LRT
gi SEMBAHYANG Jumaat.,” tanyaku kepada pembantuku.
“Selalu pinjam pas LRT orang, hari ni rajin nak bayar tambang
pulak?” balasnya.
“Si A (berbangsa Cina) on leave la hari ni.”
“Ala, si B bukannya SEMBAHYANG Jumaat, pinjam la dia punya,”
cadangnya.
Aku tetap memilih membayar tambang. Meminjam kad LRT orang
yang tak sembahyang Jumaat untuk aku gunakan bagi tujuan yang
sama macam tak kena pula. Patutnya aku yang harus mengajaknya
bersolat. B seorang Melayu Islam, bertindik namun rajin bekerja,
sekali-sekala mendengus bila dua tiga staf memintanya mencari
fail itu dan ini dalam satu masa.
………

“Wa… bagus la u, hari-hari pun SEMBAHYANG!” tegur seorang
rakan staf baru.
Aku hanya tersenyum dengan gelagatnya, sememangnya seorang
peramah dan jenis tak duduk diam.
“Eh, I tak pernah pun nampak u SEMBAHYANG lagi, kenapa aa?” tanya
dia kepada rakan staf lain yang sedang merokok mengadap cermin
tandas pejabat kami.
“Lupa..” jawabnya sambil tersengih.
“Lupe aaa? Hari ni lupa, semalam lupa, esok pun lupa?” tanyanya
kembali, sinis.
Aku ketawa dalam hati dengan gelagat mereka.
Staf tadi masing-masing seorang Cina dan Melayu, rakan rokok
setia sebelum masa kerja separuh masa kedua, juga bila-bila masa
sahaja diperlukan.
……….

Seorang staf lelaki berborak dengan pembantuku,
sambil sekali-sekala aku menyampuk.
“Eh, nanti ko masuk bilik tu, tak payah la aku jalan jauh lagi
nak SEMBAHYANG ke bilik loyer tu,” kata pembantuku,
merujuk kepada bilik berhampiran kami yang kosong
lantaran loyer nya berhenti notis tak cukup sebulan.
Aku hanya tersenyum, “Ntah la kak, kalu orang nak bagi bilik
kite ambik, kalu tak.. duduk je la kat luar ni.” jawabku,
yang duduk bersebelahan ‘cubical’nya.
“Alhamdulillah, bos aku SEMBAHYANG… bukan cam ko.. hahaha”
Kata pembantuku bergurau dengan staf seorang lagi tadi,
yang pada hematnya jarang sembahyang. Mereka hanya berbalas ketawa.
Pembantuku adalah antara 2-3 orang staf pejabat kami yang
komited terhadap solat, yang terdiri daripada berpuluh-puluh
kakitangan berbilang bangsa, termasuklah berrbelas-belas
staf MELAYU ISLAM.

Hmm, solat tu bukannya susah pun…
soal nak ataupun tak nak je…
Solatlah kita semua!
(aku sendiri pun terkadang kantoi, aja2!)

2 thoughts on “quote “SEMBAHYANG” @ work

  1. Saudara alang, eh…solat tu susah tau walaupun beberapa rukun sahaja. Alah dah bagitau, solat tu amat berat dan susah…kecuali, orang2 yang khusyuk dan sabar (lupalak surah apa)…

    doakan selalu, “allahummaj ngalni muqiimassolati, wamin zurriyyati..”

    mudahan Tuhan letakkan kita atas jalan-Nya

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s